>Pesan Roh Kepada Manusia Hidup

“wahai org yg memandikan, aku minta kpdmu kerana ALLAH, utk melepaskan pakaianku dgn perlahan2, sbb pd saat ini aku beristirehat drp seretan malaikat maut”.

Slps itu, mayat pula bersuara sambil merayu,”wahai org yg memandikan, janganlah engkau menuangkan airmu dlm keadaan panas. Begitu juga jgn menuangnya dgn air yg dingin krn tubuhku terbakar apabila terlepasnya roh drpd tubuh”.

Apabila dimandikan, roh sekali lg merayu “Demi ALLAH, org yg memandikan jgn menggosok aku dgn kuat sbb tubuhku luka2 dgn keluarnya roh”.

Slps dimandi dan dikafankan, telapak kaki mayat diikat dan iapun memanggil2 dan berpesan lagi supaya jgn diikat terlalu kuat serta mengkafan kepalanya krn ingin melihat wajahnya sendiri, anak2, isteri/suami buat kali terakhir krn tdk dpt melihat lagi sampai hari kiamat.

Sebaik keluar dari rumah lalu ia berpesan “Demi ALLAH, wahai jemaahku, aku telah meninggalkan isteriku menjadi balu.Maka janganlah kamu menyakitinya.Anak2ku menjadi yatim dan janganlah kalian menyakiti mereka.

“Sesunggunhnya pada hari aku tlh keluar dari rumahku dan aku tdk akan dpt kembali kpd mereka buat selama2nya”. Sesudah mayat diletakkan pd pengusung, sekali lagi diserunya kpd jemaah spy jgn mempercepatkan mayatnya ke kubur selagi belum mendengar suara anak2 dan sanak saudara buat kali terakhir.

Sesudah dibawa dan melangkah sebanyak 3 langkah dari rumah, roh pula berpesan “wahai kekasihku, wahai saudaraku dan wahai anak2ku, jgnlah kamu diperdaya dunia sebagaimana ia memperdaya aku dan jgnlah kamu lalai ketika ini sebagaimana ia melalaikanku”.

“Sesungguhnya aku tinggalkan apa yg aku telah kumpulkan utk warisku dan sedikitpun mereka tdk mahu menanggung kesalahanku. Adapun di dunia, ALLAH menghisab aku, padahal kamu berasa senang dgn keduniaan dan mrk juga tdk mahu mendoakan aku”.